Maskulinitas Palestina dalam ‘Demam Mediterania’ Maha Haji
ARTS

Maskulinitas Palestina dalam ‘Demam Mediterania’ Maha Haji

Maskulinitas Palestina dalam ‘Demam Mediterania’ Maha Haji

Ada sebuah anekdot (kebenarannya harus dikonfirmasi) tentang penyair nasional Utsmaniyah Namik Kemal yang mencoba mendaftar sebagai anggota Perpustakaan Inggris. Pada formulir, untuk bagian “kewarganegaraan” dia mencantumkan “Muslim”. Mereka tidak menerimanya. Dia menempatkan “Ottoman” dan sekali lagi ditolak. Akhirnya, dia menulis “Turki”, dan kemudian pejabat itu merasa puas.

Ada adegan sentral yang mengingatkan saya pada anekdot ini dalam “Demam Mediterania” karya Maha Haj, yang berhasil saya saksikan pada program Qumra di Doha bulan Maret ini. Ketika karakter utama kami Waleed membawa putranya ke dokter, mereka memutuskan untuk melakukan tes Demam Mediterania sebagai upaya terakhir untuk memahami apa yang membuat anak malang itu sakit.

Dokter penggantinya adalah orang Rusia, dan mereka mengulang formulir pasien sekali lagi, dalam bahasa Ibrani, karena kami berada di Haifa. Untuk pertanyaan “kebangsaan”, Waleed menjawab “Arab” (“Sajjil, ana Arabi!”). Ketika formulir meminta agamanya, dia menolak untuk memberikannya. Ketika sistem komputer menuntut sebuah entri untuk bergerak maju, Waleed yang jengkel mengatakan “Palestina.” Orang Rusia itu bingung, tetapi dengan wajah setengah bingung setengah bosan, pahlawan kita bersikeras. Di antara analogi lain yang sangat kompleks dan keras dalam film, ini adalah salah satu yang paling penting. Menanggapi praktik negara Israel yang menyamakan agama dengan kebangsaan, Waleed menumbangkan praktik Israel dan menjadikan kewarganegaraannya sendiri sebagai agama.

Sejak awal, Waleed ditampilkan sebagai seseorang yang tidak merasa nyaman dengan dirinya sendiri. Dia adalah seorang penulis yang memiliki blok penulis dan yang telah mengambil cuti dari pekerjaan hariannya untuk menulis karya besarnya. Tapi kata-kata menolak untuk datang. Kami melihat dia melakukan pekerjaan rumah dan menanggapi dengan buruk upaya psikolognya untuk membantunya. Dan kemudian, seperti dalam semua cerita bagus, seorang asing datang ke kota untuk membangunkannya dari pingsannya. Orang asing itu datang dalam wujud tetangga yang keras yang selanjutnya menggagalkan upaya Waleed untuk berkonsentrasi di depan komputer, dengan anjing dan musiknya yang keras.

“Tetangga” secara alami adalah kata yang dimuat di Palestina, dan ketika tetangga ini datang dan mengganggu ruang pribadi pahlawan kita – dalam hal ini ketenangan pikirannya – kita tidak perlu mencari siapa yang dia wakili. Sejak awal, Waleed merasakan kehadiran Jamal sebagai penghinaan terhadap keberadaannya karena Jamal lebih sporty, riang, dan tampak jauh lebih damai dengan dirinya sendiri.

Menyamakan penyusupan Jamal dengan negara Israel menjadi lebih mudah saat berjalan-jalan malam Waleed dan Jalal bertemu satu sama lain dan menggunakan nama yang berbeda untuk sebuah jalan di Haifa. Waleed menyebutnya dengan nama Palestina, Jalal oleh orang Israel dan ketika Waleed marah, Jalal meremehkan dan berkata “jadi kamu salah satu dari orang Palestina itu,” menunjukkan bahwa dia sendiri entah bagaimana telah melampaui momen nasional itu dan sekarang menjalani hidupnya bebas dari kekhawatiran seperti itu.

Kedua pria itu juga mewakili identitas Palestina yang tidak biasa dilihat di layar lebar. Film ini memenangkan penghargaan skenario terbaik di Cannes ‘Un Certain Regard pada tahun 2022, dan dengan alasan yang bagus: Film ini berhasil mengejutkan Anda di beberapa putaran, dan paling tidak di bagian akhir. Ini adalah film yang tidak seolah-olah tentang konflik tetapi memberi penonton perasaan yang sangat baik tentang bagaimana konflik yang sedang berlangsung akan memengaruhi kehidupan pribadi, terutama mereka yang suka berpura-pura tidak terjadi apa-apa.

Kami melihat Jalal sebagian besar dari sudut pandang Waleed dan memahami bahwa dia juga tidak mampu atau tidak mau memiliki pekerjaan tetap. Kedua pria menghabiskan sebagian besar waktunya di rumah, membiarkan istri mereka mencari nafkah dan menunggu keberuntungan yang akan meluncurkan karier mereka. Tentu saja tidak ada salahnya menjadi ayah yang tinggal di rumah, tetapi pria-pria ini menunjukkan masalah yang lebih besar tentang bagaimana di Timur Tengah dan di tempat lain pria didorong untuk berpikir besar dan mencoba berbagai usaha sementara wanita didorong untuk berpikir besar. melakukan pekerjaan “aman” dan memberikan stabilitas di rumah.

Waleed tampaknya menjadi ayah yang lebih baik tinggal di rumah, seperti yang kita lihat dia mengantar anak-anak ke sekolah, mengecam mereka ketika mereka berbicara bahasa Ibrani, melipat cucian dan menjemput putranya dari sekolah ketika dia mengalami salah satu episode perutnya. Setelah bercakap-cakap dengan putrinya, dia mengerti bahwa putranya selalu sakit sebelum kelas geografi. Geografi memang nasib dan kesehatan fisik dan mental semua dalam satu. Dalam semangat nasionalisnya, Waleed memberi tahu putranya bahwa dia akan mengajari guru Israel itu beberapa poin geografi dan sejarah. Sayangnya, filmnya tidak sampai ke sana.

Saat Waleed dan Jalal menunggu “istirahat keberuntungan” mereka sambil minum kopi dan makan kue, mereka segera menjadi teman. Waleed melihat sekilas transaksi gelap Jalal dan secara dramatis, memintanya untuk membantunya menemukan pembunuh bayaran. Pada saat ini dalam cerita kita tidak memiliki keraguan tentang kehidupan siapa yang ingin diakhiri oleh Waleed. Saat tekanan pada Jalal meningkat untuk membayar sejumlah hutang, kedua pria itu semakin dekat, menderita ketidakamanan dan keputusasaan yang sama dengan cara yang sama. Jika satu tetangga terkena demam, begitu pula yang lain, kata film itu, dan penyakit mereka akan saling mencerminkan. “Demam Mediterania” perlu menjadi silabus dari semua mata kuliah tentang Timur Tengah kontemporer – baik untuk mengatasi kebuntuan politik maupun sebagai contoh kontemporer dari tradisi mendongeng yang jenaka di kawasan Timur Tengah dan Afrika Utara (MENA).

Buletin Harian Sabah

Tetap up to date dengan apa yang terjadi di Turki, wilayahnya dan dunia.


Anda dapat berhenti berlangganan kapan saja. Dengan mendaftar, Anda menyetujui Ketentuan Penggunaan dan Kebijakan Privasi kami. Situs ini dilindungi oleh reCAPTCHA dan berlaku Kebijakan Privasi dan Persyaratan Layanan Google.

Singapore Pools sekarang adalah penghasil dt sgp paling akurat. toto hk hari ini diperoleh dalam undian segera bersama langkah mengundi bersama bola jatuh. Bola jatuh SGP bisa dilihat segera di web situs Singaporepools selama pengundian. Pukul 17:45 WIB togel SGP terupdate. DT sgp asli saat ini mampu dicermati terhadap hari senin, rabu, kamis, sabtu dan minggu.

Singapore Pools adalah penyedia formal data Singapore. Tentu saja, prospek untuk memodifikasi hongkong singapore prize terkecuali negara itu jadi tuan rumah pertandingan kecil. Togel Singapore Pools hari ini adalah Togel Online yang merupakan permainan yang sangat menguntungkan.

Permainan togel singapore dapat terlampau untungkan bagi para pemain togel yang bermain secara online. Togel di Singapore adalah permainan yang dimainkan tiap tiap hari. Pada hari Selasa dan Jumat, pasar dapat ditutup. keluaran sydney hari ini benar-benar beruntung dikarenakan hanya menggunakan empat angka. Jika Anda memanfaatkan angka empat digit, Anda punya kesempatan lebih tinggi untuk menang. Taruhan Togel Singapore, tidak layaknya Singapore Pools, bermain game mengfungsikan angka 4 digit daripada angka 6 digit.

Anda tidak diharuskan untuk memperkirakan angka 6 digit, yang lebih sulit. Jika Anda bermain togel online 4d, Anda bisa memainkan pasar Singapore dengan lebih ringan dan menguntungkan. Dengan permainan Togel SGP, pemain togel sekarang sanggup meraih pendapatan lebih konsisten.