Kemenangan elektoral Erdoğan membangkitkan rasa ingin tahu di dunia Arab
OPINION

Kemenangan elektoral Erdoğan membangkitkan rasa ingin tahu di dunia Arab

Kemenangan elektoral Erdoğan membangkitkan rasa ingin tahu di dunia Arab

Dalam pergantian peristiwa yang luar biasa pada tanggal 28 Mei, pemilihan presiden di Türkiye memicu transformasi mendalam dalam hubungan rumit antara politik dan pemilih, membentuk kembali esensi kepemimpinan dan pencapaiannya. Beberapa media Barat dan Arab, bersama dengan pakar mereka, telah bertaruh pada kekalahan Presiden Recep Tayyip Erdoğan, sosok yang telah memegang tampuk kekuasaan selama dua dekade terakhir.

Sebelum pemilihan, kritik terhadap oposisi telah meningkat terhadap kebijakan ekonomi pemerintahan Erdoğan yang tidak populer dan tanggapan yang diduga lambat terhadap gempa 6 Februari yang menghancurkan Türkiye tenggara dan Suriah barat laut, yang mengakibatkan hilangnya nyawa secara tragis lebih dari 50.000 orang.

Kampanye pemilu dibuka dengan intensitas yang mencekam, menyerupai narasi Hitchcockian yang menawan, mengubah pemilu Turki menjadi karya nonfiksi dan intrik politik yang luar biasa, memikat penonton di seluruh dunia.

Paradigma baru sedang ditetapkan untuk kawasan MENA dengan kesadaran yang menghancurkan ilusi tak terkalahkan yang dipegang oleh para pemimpin otoriter di negara-negara Arab. Kesadaran memegang bahwa perubahan memang bisa muncul dari dalam sistem itu sendiri. Akibatnya, negara-negara dengan budaya politik yang berakar pada konsep negara-bangsa modern – seperti Tunisia, Aljazair, Mesir, Suriah, dan Irak pasca kemerdekaan – terjerat dalam dilema, terbelah antara persaingan ideologi sekularisme dan konservatisme lokal tradisional. .

Pemisahan dalam wacana

Putusnya wacana dan proyek politik merupakan isu utama di negara-negara Arab. Kesenjangan antara elit dan massa, serta antara sekularis radikal dan tradisionalis, telah membuat negara-negara ini bingung. Sebaliknya, Türkiye menunjukkan sekularisme positif, kedewasaan politik, dan komitmen kuat terhadap demokrasi, seperti yang ditunjukkan oleh peristiwa seperti upaya kudeta yang gagal oleh Kelompok Teror Gülenist (FETO) pada 15 Juli 2016, dan pemilihan parlemen dan presiden baru-baru ini pada tahun 2023. Hal ini menimbulkan pertanyaan mengapa transisi politik damai berhasil di Türkiye tetapi gagal di negara-negara Arab.

Tunisia memberikan contoh, dengan kudeta konstitusional pada tahun 2021 yang membuat negara tersebut berada di persimpangan jalan. Pilihannya adalah mengikuti jalan Türkiye, di mana jutaan orang mengubah kudeta yang gagal menjadi kemenangan bagi rakyat dan demokrasi atau menyerah. Sayangnya, perkembangan terakhir di Tunisia menunjukkan hasil yang terakhir lebih mungkin terjadi.

Kemiripan dapat diamati antara politik Türkiye dan politik Aljazair, Mesir, Suriah, dan Irak di bawah rezim pemimpin Saddam Hussein yang digulingkan. Tunisia, meski agak berbeda karena keistimewaan politik-budayanya, memiliki kesamaan dengan Türkiye, terutama dalam hal nilai-nilai sekularisme yang kuat di kalangan elit.

Negara lain di kawasan di mana institusi militer memiliki pengaruh signifikan dalam politik dalam negeri adalah Aljazair. Seperti di masa lalu Türkiye, militer Aljazair, bersama dengan sekularis radikal, menggunakan taktik ketakutan pada Januari 1992. Taktik ini serupa dengan yang sebelumnya digunakan di Türkiye pada tahun 1997, Aljazair pada tahun 1992, dan pada tingkat yang lebih rendah, di Tunisia saat ini.

Pada tahun 2020, Presiden Erdoğan menghadirkan model politik yang menarik perhatian para penganut agama legalis di negara-negara Arab. Paradigma ini menjadi relevan dalam hubungan Türkiye-Tunisia setelah Revolusi Melati dan kebangkitan partai a-Nahdha Tunisia. Sebuah analisis komparatif dapat menarik kesejajaran antara pemikiran para pendiri Amerika dan Revolusi Prancis.

Memahami hubungan antara Türkiye dan Tunisia, serta negara-negara Arab semi-sekuler lainnya di era pasca-modern, perlu mengakui dua aspek penting.

Pertama, baik Tunisia maupun Türkiye memiliki landasan nilai-nilai sekuler yang kuat. Mantan Presiden Tunisia Lahbib Bourguiba, sering disebut sebagai Mustafa Kemal Atatürk dari Arab, memainkan peran penting dalam membangun tulang punggung sekuler ini. Kedua, kedua masyarakat mempertahankan akar tradisionalis yang dalam. Di Tunisia, agamawan legalis telah memperoleh pengaruh politik dan tidak lagi hanya bergantung pada jajak pendapat publik untuk melegitimasi kekuasaan mereka. Demikian pula, di Türkiye, ada pendekatan bernuansa untuk menggabungkan ideologi “Islamisme” dengan tradisionalisme, nasionalisme, dan “neo-Islamisme” pragmatis.

Terlepas dari 75 tahun protektorat Prancis di Tunisia, ingatan akan 300 tahun kehadiran Ottoman belum terhapus. Presiden Bourguiba, terlepas dari komitmennya yang kuat terhadap kedaulatan Tunisia, secara terbuka mengagumi upaya modernisasi Atatürk. Sentimen ini juga hadir di kalangan elit di Aljazair dan Mesir, meskipun ada persaingan politik selama ekspedisi Napoleon ke Mesir dan pemerintahan Mohammed Ali Pasha. Westernisasi dianut oleh elit politik dan keuangan Mesir, seperti yang terjadi di Türkiye setelah perjanjian Sevres dan Lausanne.

Belakangan ini, Türkiye memandang Tunisia sebagai pintu gerbang ke Afrika, bersama dengan Libya dan Aljazair. Kunjungan mendadak Presiden Erdoğan ke Tunisia pada Desember 2019, di mana dia terlibat dalam diskusi dengan mitranya dari Tunisia, Kais Saied, mendahului serangan anti-Haftar di Libya. Selain itu, Erdogan mengunjungi Aljazair pada Februari 2020 setelah pemilihan Presiden Abdelmadjid Tebboune pada Desember 2019.

Paranoia di negara-negara Arab

Sulit untuk melihat dengan jelas hubungan daya tarik-penolakan antara pemerintah Turki dan pro-Prancis dan beberapa elit Arab Nasser di negara-negara Arab. Pada tingkat politik, upaya campur tangan Erdoğan merupakan sumber ketidaknyamanan yang sama besarnya dengan sikap tunduk para agamawan terhadapnya, catat seorang pengamat sayap kiri. Namun, pada tingkat yang lebih akar rumput, penduduk Arab tertarik pada “gerbang agung” dan Erdoğan sebagai pemimpin karena mereka merasa seperti “yatim piatu” di rumah, dan presiden Turki adalah “suara orang yang tidak bersuara” di wilayah tersebut.

Ada sentimen anti-Turkiye yang diungkapkan secara terbuka di antara beberapa partai sekuler dan elit di negara-negara Arab, didorong oleh ketakutan akan meningkatnya narasi “Neo-Ottomanisme” di wilayah tersebut. Sentimen ini juga dirasakan di Aljazair dan Tunisia, terutama di antara mereka yang menghargai pengaruh budaya pro-Prancis, dan hal itu menyebabkan kegelisahan terkait pemulihan hubungan Ankara-Aljir pada tahun 2020.

Jika elit politik Arab, media, dan pembuat keputusan dapat mengatasi paranoia intelektual mereka dan mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang keyakinan dan latar belakang politik Erdoğan yang sebenarnya, mereka akan menyadari bahwa proyeknya tidak semata-mata bersifat religius atau Islami seperti yang digambarkan oleh apa yang disebut elit liberal Arab. dan media nasionalis dan politisi. Proyek politik Presiden Erdoğan terutama mewakili tren nasionalis Turki dan tradisional-konservatif, yang dikagumi dan ingin dilihat oleh pemuda Arab di negara mereka sendiri.

Diharapkan permusuhan antara nilai-nilai Arab pro-Prancis dan para pemimpin dan elit Nasseris-nasionalis tidak berubah menjadi bentrokan ideologis sederhana antara agamawan dan sekularis. Sebaliknya, itu bisa menandakan pergeseran menuju representasi nyata oleh perwakilan rakyat dan pembongkaran kuno, sistem oligarkis dan kebijakan masyarakat yang dikendalikan negara.

Hal ini menegaskan perlunya pemilu dibarengi dengan penerapan aturan hukum, seperti yang diinginkan oleh penduduk Arab.

Orang-orang Arab bergulat dengan tantangan memelihara demokrasi di tengah upaya tanpa henti dari kekuatan ekstremis yang membentang dari kiri ke kanan. Timbul pertanyaan: Bagaimana demokrasi bisa berkembang dalam menghadapi ancaman semacam itu terhadap transisi kekuasaan yang damai?

Buletin Harian Sabah

Tetap up to date dengan apa yang terjadi di Turki, wilayahnya dan dunia.


Anda dapat berhenti berlangganan kapan saja. Dengan mendaftar, Anda menyetujui Ketentuan Penggunaan dan Kebijakan Privasi kami. Situs ini dilindungi oleh reCAPTCHA dan berlaku Kebijakan Privasi dan Persyaratan Layanan Google.

Singapore Pools saat ini adalah penghasil dt sgp paling akurat. togel sgp diperoleh dalam undian segera dengan cara mengundi bersama bola jatuh. Bola jatuh SGP dapat diamati langsung di web site situs Singaporepools selama pengundian. Pukul 17:45 WIB togel SGP terupdate. DT sgp asli sekarang sanggup diamati pada hari senin, rabu, kamis, sabtu dan minggu.

Singapore Pools adalah penyedia resmi data Singapore. Tentu saja, prospek untuk memodifikasi Togel Singapore jika negara itu jadi tuan tempat tinggal pertandingan kecil. Togel Singapore Pools hari ini adalah Togel Online yang merupakan permainan yang terlalu menguntungkan.

Permainan togel singapore mampu sangat beruntung bagi para pemain togel yang bermain secara online. Togel di Singapore adalah permainan yang dimainkan tiap tiap hari. Pada hari Selasa dan Jumat, pasar dapat ditutup. data togel singapore sangat untungkan gara-gara cuma menggunakan empat angka. Jika Anda gunakan angka empat digit, Anda memiliki peluang lebih tinggi untuk menang. Taruhan Togel Singapore, tidak layaknya Singapore Pools, bermain game pakai angka 4 digit daripada angka 6 digit.

Anda tidak diharuskan untuk memperkirakan angka 6 digit, yang lebih sulit. Jika Anda bermain togel online 4d, Anda bisa memainkan pasar Singapore bersama dengan lebih ringan dan menguntungkan. Dengan permainan Togel SGP, pemain togel sekarang mampu mendapatkan pendapatan lebih konsisten.