Warga Afghanistan berjalan dengan susah payah melewati Pegunungan Alpen yang tertutup salju dengan harapan mencapai Eropa
WORLD

Warga Afghanistan berjalan dengan susah payah melewati Pegunungan Alpen yang tertutup salju dengan harapan mencapai Eropa

Warga Afghanistan berjalan dengan susah payah melewati Pegunungan Alpen yang tertutup salju dengan harapan mencapai Eropa

Ketika penyerang bunuh diri dan orang-orang bersenjata membantai orang banyak yang berbondong-bondong ke Bandara Internasional Hamid Karzai Kabul, mereka juga memutuskan rute pelarian yang diharapkan Ali Rezaie akan membawanya ke kehidupan baru di luar negeri, jauh dari Taliban dan kecurigaan mereka terhadap orang-orang kelas menengah yang berpendidikan. yang bekerja dengan orang asing di Afghanistan.

Dalam kekacauan itu, Rezaie tidak bisa mencapai bandara tempat penerbangan demi penerbangan lepas landas tanpa dia. Pemain berusia 27 tahun itu tidak punya pilihan selain mengambil masa depannya sendiri. Seperti banyak orang Afghanistan lainnya, dia memutuskan untuk mencari jalan keluar lain dan memulai perjalanan terlarang ribuan kilometer ke Eropa, sebagian besar dengan berjalan kaki.

Para migran meninggalkan kota perbatasan Italia Claviere dalam upaya untuk menyeberang ke Prancis pada malam hari, 11 Desember 2021. (AP Photo)
Para migran meninggalkan kota perbatasan Italia Claviere dalam upaya untuk menyeberang ke Prancis pada malam hari, 11 Desember 2021. (AP Photo)

Lebih dari tiga bulan kemudian, pengembaraan Rezaie melalui lima negara telah membawanya tinggi ke Pegunungan Alpen Prancis-Italia, di mana ia mendorong melalui salju setinggi lutut untuk menghindari penjaga perbatasan, dengan seorang jurnalis dari The Associated Press (AP) di belakangnya.

Eksodus Afghanistan yang dikhawatirkan akan membanjiri Eropa dengan migran setelah Taliban berkuasa belum terwujud. Dan di tengah tebing Alpine bergigi yang dipenuhi es, dengan cepat menjadi jelas mengapa: Hanya orang buangan yang paling tangguh, paling bersemangat, dan paling banyak akal yang berhasil sampai sejauh ini.

Di depan Rezaie di bentangan salju adalah perbatasan Prancis, tidak bertanda tetapi dijaga sepanjang waktu oleh polisi yang mengintip melalui teropong termal untuk mencari tanda panas. Rekan Rezaie, seorang warga Afghanistan lainnya yang memiliki bekas luka akibat bom bunuh diri yang mendorongnya untuk melarikan diri, telah mencoba – dan gagal – untuk mencapai Prancis melalui rute musim dingin ini.

Jadi Afghanistan maju dengan hati-hati. Mereka berhenti sejenak untuk mendengarkan suara dalam kesunyian yang membekukan, melihat peta di ponsel Rezaie sebelum hawa dingin mematikan baterainya dan mengunyah croissant isi selai yang mereka beli di desa perbatasan Claviere di Italia. Jika tertangkap oleh penjaga Prancis yang berpatroli di perbatasan dengan berjalan kaki, bersepeda ski, dan dengan van, Italia adalah tempat mereka akan dipaksa untuk kembali.

Migran Afghanistan Ali Rezaie dan Sayed Hamza melintasi jalan pegunungan di Pegunungan Alpen Prancis-Italia untuk mencapai tempat perlindungan migran di Briancon, Prancis, 12 Desember 2021. (AP Photo)
Seorang migran dari Guinea menuju ke Prancis melakukan perjalanan ke pegunungan di dekat kota perbatasan Italia Claviere dalam upaya untuk melintasi perbatasan tanpa terdeteksi pada malam hari, 11 Desember 2021. (AP Photo)

Pengambilalihan Taliban dan keruntuhan cepat ekonomi Afghanistan telah mengirim orang-orang mengalir secara ilegal ke negara tetangga Iran, yang sering menjadi batu loncatan pertama bagi warga Afghanistan – termasuk Rezaie – yang mendorong masuk ke Uni Eropa.

Warga Afghanistan sekarang berada di jalur untuk menyalip warga Suriah sebagai pencari suaka terkemuka di Eropa pada tahun 2021. Laporan internal UE tentang tren migrasi menunjukkan bahwa lebih dari 80.000 warga Afghanistan mengajukan permohonan suaka hingga November. Itu lonjakan 96% dibandingkan rentang yang sama tahun lalu, dan peningkatan itu sebagian didorong oleh evakuasi dari bandara Kabul.

Rezaie, dari Herat di Afghanistan barat, mengatakan dia melakukan perjalanan ke Kabul untuk mencari penerbangan tetapi kemudian kembali lagi setelah bom bunuh diri dan serangan senjata di hari-hari memudarnya pengangkutan udara. Dia yakin dia akan terbunuh jika dia tinggal di Afghanistan karena pekerjaan yang dia lakukan dengan kelompok bantuan asing.

Jadi dia mengosongkan tabungannya, meminjam uang dan meninggalkan perusahaan percetakan, teman, dan kehidupan yang nyaman.

Para migran menuju Prancis dari Italia berjalan di sepanjang jalan pegunungan menuju perbatasan Prancis-Italia, 11 Desember 2021. (AP Photo)
Migran Afghanistan Sayed Hamza (kiri) makan salju selama perjalanan melintasi Pegunungan Alpen Prancis-Italia untuk mencapai tempat perlindungan migran di Briancon, Prancis, 12 Desember 2021. (AP Photo)

Pencarian pertama membawanya ke Iran dan Turki, kemudian dilanjutkan dengan perahu dan selama 25 hari berjalan kaki ke Yunani. Berikutnya datang Italia dan kemudian perbatasan Prancis.

Rezaie menilai melewatinya akan mudah, dibandingkan dengan semua yang telah ia lalui. Tapi lebih mudah lagi bagi wisatawan Eropa yang tiba-tiba dia temui di jalur ski yang melintasi jalur gunungnya. Mereka meluncur melewati, tidak mengindahkannya, tidak perlu khawatir tentang patroli polisi.

Merasa mencolok di lereng yang terawat, Rezaie dikejutkan oleh betapa kontrasnya kegembiraan mereka yang riang dengan kebutuhan mendesaknya untuk kembali ke kamuflase pepohonan.

“Beberapa orang turun dengan bahagia,” katanya, paru-parunya terengah-engah. “Yang lain naik dengan sedih.”

Migran Afghanistan Ali Rezaie (tengah) dan Sayed Hamza melakukan perjalanan melalui Pegunungan Alpen Prancis-Italia untuk mencapai tempat perlindungan migran di Briancon, Prancis, 12 Desember 2021. (AP Photo)
Migran Afghanistan Ali Rezaie (tengah) dan Sayed Hamza melakukan perjalanan melalui Pegunungan Alpen Prancis-Italia untuk mencapai tempat perlindungan migran di Briancon, Prancis, 12 Desember 2021. (AP Photo)

Dengan menemukan jalan jauh ke Eropa, Rezaie dan migran lainnya menawarkan harapan bagi mereka yang pasti akan mengikuti. Pengetahuan mereka tentang rintangan, kontak dan tips perjalanan mereka akan mengalir kembali ke Afghanistan. Para migran yang mencoba penyeberangan Alpine berbagi peta telepon dengan penanda GPS yang menunjukkan jalan.

Rezaie mengincar kota Briancon di Prancis yang dibentengi. Sayed dan Mortaza, sepupu dan keduanya berusia 16 tahun, melewati Briancon beberapa jam sebelumnya. Mereka juga melarikan diri pada hari-hari setelah Kabul jatuh dan melakukan perjalanan melalui Iran ke Turki. Dari sana, mereka diselundupkan dengan perahu sempit ke Italia, perjalanan brutal selama enam hari yang membuat mereka terlalu lemah untuk berdiri.

Terperangkap di perbatasan Prancis, mereka diizinkan melanjutkan karena mereka masih di bawah umur. Tujuh orang Afghanistan dewasa yang mereka lewati dikirim kembali.

Pengambilalihan Taliban membuat keluarga Sayed tercerai-berai. Ayah dan kakak laki-lakinya bekerja sebagai polisi. Mereka telah melarikan diri, dan Sayed mengira mereka bersembunyi di Pakistan. Tanpa gaji mereka, Sayed dan ibunya tidak punya penghasilan, jadi mereka pergi juga. Dia tinggal dengan seorang saudara perempuan di Iran. Dia mengincar Jerman.

“Mungkin Dortmund, karena saya suka klub sepak bola Dortmund,” katanya. “Kami hanya ingin melarikan diri.”

Orang lain yang pergi jauh sebelum pengambilalihan Taliban mengatakan mereka tidak lagi berharap untuk kembali.

“Sudah selesai untuk kita sekarang, untuk semua orang yang ada di Eropa,” kata Abdul Almazai, 26, yang meninggalkan Afghanistan saat remaja. Berpaling di perbatasan Prancis dengan delapan warga Afghanistan lainnya, dia berencana untuk mencoba lagi.

“Kami telah melintasi begitu banyak gunung. Saya harus membuat masa depan saya.”

Para migran menyajikan sendiri roti saat makan malam yang ditawarkan di tempat perlindungan migran di Briancon, Prancis, 10 Desember 2021. (AP Photo)
Migran Afghanistan menuju Prancis dari Italia berjalan di sepanjang jalan pegunungan menuju perbatasan Prancis-Italia, 15 Desember 2021. (AP Photo)

Pekerja bantuan khawatir bahwa orang Afghanistan yang lebih terbiasa dengan gunung dan bahaya musim dingin mengambil rute yang lebih berisiko melalui salju daripada migran dari iklim yang lebih hangat.

“Mereka percaya diri, dan terkadang percaya diri tidak membantu,” kata Luca Guglielmetto, seorang pekerja sukarela di tempat perlindungan di sisi Italia yang melengkapi para migran dengan pakaian hangat dan sepatu bot untuk penyeberangan.

Dengan kegelapan yang turun, baterai di ponsel Rezaie mati. Dia dan rekannya menempa melalui salju.

Jarang ada mereka yang berhasil menyeberang pada upaya pertama mereka. Rezaie melakukan prestasi itu dan bersinar dengan bangga keesokan paginya saat dia sarapan di tempat perlindungan bagi para migran di Briancon.

Dia mengirim video dirinya mengarungi salju ke ibu dan saudara laki-lakinya di Iran.

Dia mengarahkan pandangannya ke Jerman. Tapi dia berharap suatu hari bisa pulang.

“Saya punya mobil. Saya punya pekerjaan, pekerjaan. Saya memiliki kehidupan yang baik.”

Newsletter Harian Sabah

Tetap up to date dengan apa yang terjadi di Turki, itu wilayah dan dunia.

Anda dapat berhenti berlangganan kapan saja. Dengan mendaftar, Anda menyetujui Ketentuan Penggunaan dan Kebijakan Privasi kami. Situs ini dilindungi oleh reCAPTCHA dan berlaku Kebijakan Privasi dan Persyaratan Layanan Google.

Posted By : keluaran hk hari ini