Uji klinis menjanjikan terobosan bagi pasien transplantasi
LIFE

Uji klinis menjanjikan terobosan bagi pasien transplantasi

Uji klinis menjanjikan terobosan bagi pasien transplantasi

Transplantasi organ telah merevolusi pengobatan dengan menyelamatkan nyawa dalam kasus-kasus di mana sebelumnya tidak mungkin, tetapi prosedurnya masih memiliki beberapa kerutan yang harus diselesaikan – yaitu, ketika tubuh penerima menolak transplantasi.

Sebelum transplantasi ginjal ibunya, Arianna Barrett menyaksikan seorang profesional medis dengan hati-hati mengekstrak sel punca dari lehernya sendiri dengan perasaan bahwa dia sedang mengamati perkembangan ilmiah secara real time.

Sejak ibunya didiagnosis menderita penyakit ginjal, Barrett, seorang guru Chicago berusia 36 tahun, selalu tahu bahwa dia ingin menyumbangkan ginjal untuk ibunya, meskipun ibunya, Margaret Rainey, memiliki keraguan tentang putrinya yang menjalani operasi besar.

Tetapi pasangan ibu-anak itu melakukan lebih dari sekadar berbagi organ. Dokter mentransplantasikan sel punca dari Barrett ke ibunya untuk mengajari sistem kekebalan Rainey mengenali ginjal barunya.

“Agak menakutkan, tetapi sangat keren untuk melihat seberapa jauh obatnya telah berkembang,” kata Barrett.

Rainey, seorang penduduk Chicago berusia 54 tahun, berpartisipasi dalam uji klinis selama bertahun-tahun di Northwestern Medicine yang diharapkan para peneliti akan merevolusi transplantasi dengan perawatan sel induk yang dimaksudkan untuk mengurangi risiko tubuh akan menolak organ yang ditransplantasikan.

Artinya, jika pengobatan berhasil, penerima organ tidak perlu minum obat untuk menghentikan tubuh menolak organ tersebut.

Obat-obatan tersebut mengurangi respons kekebalan tubuh – bahaya bagi penerima transplantasi selama pandemi COVID-19. Mereka juga datang dengan peningkatan risiko diabetes dan beberapa jenis kanker, kata dokter. Dan pada akhirnya, setelah bertahun-tahun dengan transplantasi, tubuh pada akhirnya mungkin masih menolak organ tersebut.

“Kami merampok Peter untuk membayar Paul, jika Anda mau, dengan obat-obatan ini,” kata Dr. Joseph Leventhal, profesor bedah dan direktur transplantasi ginjal di Northwestern Medicine, yang memimpin studi klinis.

Rainey, yang menjalani transplantasi ginjal pada 2019, hidup tanpa harus mengonsumsi imunosupresan. Dia tidak harus ingat untuk minum beberapa pil setiap hari dan hidup dengan efek sampingnya. Dia diuji antibodinya setelah menerima vaksin COVID-19 dan mengetahui bahwa sistem kekebalannya mengenali vaksin tersebut.

Dia baru-baru ini tertular COVID-19, tetapi mengatakan dia memiliki gejala ringan.

Rainey sebelumnya adalah penari untuk Muntu Dance Theatre Chicago, yang menampilkan tarian tradisional Afrika. Dia baru-baru ini memutuskan untuk kembali menari, dan pergi ke Michigan untuk konferensi dansa. Dia mengenakan topeng di seluruh kelas, tetapi senang kembali ke gairahnya.

“Itu adalah pengalaman yang benar-benar hebat,” katanya.

Northwestern bekerja dengan pusat medis lain untuk memulai uji klinis pada tahun 2009. Dalam dua fase pertama uji coba, para peneliti menguji keamanan dan kemanjuran pengobatan dengan 37 pasien yang terdaftar antara 2009 dan 2016. Leventhal mengatakan 26 dari pasien tersebut mampu dilepaskan dari imunosupresan, dan enam telah dihentikan selama lebih dari satu dekade.

“Salah satu pasien yang saya ajak bicara memberi tahu saya, saya lupa bahwa saya adalah penerima transplantasi karena saya menjalani kehidupan normal,” kata Leventhal.

Rainey terdaftar untuk uji coba fase ketiga, yang diperluas ke 120 pasien yang berpartisipasi di rumah sakit di seluruh negeri.

Jalan Rainey untuk diagnosis penyakit ginjal berbatu-batu, karena dia bertemu dengan beberapa dokter yang meremehkan yang tidak menyadari apa yang terjadi padanya sampai bertahun-tahun setelah gejala pertamanya. Sekitar satu dekade lalu, kata Rainey, dia didiagnosis menderita tekanan darah tinggi, meskipun dia adalah seorang penari dan vegetarian. Dia merasa ada sesuatu yang lebih salah, tetapi dia mengatakan dokter percaya dia menderita tekanan darah tinggi karena ibunya. Ibunya, bagaimanapun, mampu minum pil dan mengurangi tekanan darahnya, sementara Rainey tetap di luar kendali.

“Saya merasa mereka tidak ingin benar-benar mencari penyebab lain karena saya orang Afrika-Amerika, dan ibu saya memiliki tekanan darah tinggi,” katanya.

Bertahun-tahun kemudian, dia didiagnosis menderita penyakit ginjal dan menjalani cuci darah selama tujuh tahun.

Saat meneliti pilihannya, Rainey dan putrinya pergi ke konferensi penyakit ginjal di Champaign-Urbana dan belajar tentang uji klinis.

“Kami mendaftar untuk (kelas) mengatakan Anda bisa mendapatkan transplantasi dan tidak perlu minum obat lagi,” katanya. “Biasanya Anda harus minum obat seumur hidup.”

Barrett juga dengan rajin melakukan penelitiannya, dan mereka mencoba mendaftar untuk uji klinis, akhirnya mendaftar di uji coba fase tiga.

Uji coba ini hanya menguji pengobatan dengan donor hidup, meskipun Leventhal berharap suatu hari nanti mengujinya dengan donor yang sudah meninggal juga.

Tetapi dengan kebutuhan akan donor hidup, Barrett dengan penuh semangat melangkah, sementara Rainey mengkhawatirkan putrinya.

“Sebagai orang tua, Anda memiliki perasaan itu … Anda hanya memikirkan hasil terburuk,” kata Rainey.

Tapi putrinya kehilangan 36 kilogram (80 pon) untuk memenuhi syarat sebagai donor. Dia mendapat suntikan dua mingguan untuk meningkatkan produksi sel puncanya, lalu diekstraksi.

“Kami telah melakukan penelitian dan ingin melakukan uji klinis, untuk menjadi bagian dari proses tersebut,” katanya. “Melihatnya terjadi secara real time adalah hal yang indah.”

Setelah operasi transplantasi, Barrett dan ibunya menjalani pemulihan di lantai yang sama. Dia berjalan ke kamar ibunya dan melihatnya untuk pertama kalinya dengan ginjal yang berfungsi.

“Itu benar-benar momen yang indah,” katanya.

Newsletter Harian Sabah

Tetap up to date dengan apa yang terjadi di Turki, itu wilayah dan dunia.

Anda dapat berhenti berlangganan kapan saja. Dengan mendaftar, Anda menyetujui Ketentuan Penggunaan dan Kebijakan Privasi kami. Situs ini dilindungi oleh reCAPTCHA dan berlaku Kebijakan Privasi dan Persyaratan Layanan Google.

Posted By : hongkong prize