Turki, Qatar terus bekerja pada pengoperasian bandara Kabul: Akar
POLITICS

Turki, Qatar terus bekerja pada pengoperasian bandara Kabul: Akar

Bersama dengan Qatar, Turki terus bekerja pada pengoperasian Bandara Internasional Kabul Hamid Karzai, yang penting bagi seluruh rakyat Afghanistan, kata Menteri Pertahanan Hulusi Akar Selasa.

Berbicara kepada Komite Perencanaan dan Anggaran Parlemen Turki, Akar menyatakan bahwa Angkatan Bersenjata Turki (TSK) telah melakukan tugas-tugas penting di Afghanistan dan bahwa, sesuai dengan resolusi PBB dan NATO, sekitar 20.000 personel telah bekerja di Afghanistan sejak 2002 dalam tubuh TSK.

“Setelah keputusan AS dan NATO untuk meninggalkan Afghanistan, pada periode terakhir yang berkembang lebih cepat dari yang diharapkan dan kondisi menjadi lebih sulit, keputusan evakuasi diambil dan proses berhasil diselesaikan dalam waktu kurang dari 48 jam seperti yang direncanakan,” katanya.

“Sebagai Turki, kami akan terus mengikuti perkembangan di kawasan mulai sekarang,” tambah Akar.

Dalam 10 hari pada bulan Agustus, Taliban telah mengumumkan kendalinya atas sebagian besar Afghanistan bersamaan dengan penarikan Amerika Serikat dari negara itu setelah 20 tahun kehadiran militer. Tak lama setelah penarikan pasukan, tim teknis dari Turki dan Qatar mulai bekerja untuk mengembalikan bandara ke standar operasional.

Setelah Taliban menguasai negara itu, Turki menawarkan bantuan teknis dan keamanan di bandara. Menjaga bandara tetap terbuka setelah pasukan asing menyerahkan kendali sangat penting tidak hanya bagi Afghanistan untuk tetap terhubung dengan dunia tetapi untuk mempertahankan pasokan dan operasi bantuan.

Turki telah bekerja dengan Qatar untuk membuka kembali bandara di ibukota Afghanistan untuk perjalanan internasional. Namun, perbaikan diperlukan sebelum penerbangan komersial dapat dilanjutkan.

Pemerintah Turki telah mengambil pendekatan pragmatis terhadap peristiwa baru-baru ini di Afghanistan. Menggarisbawahi bahwa realitas baru telah muncul di Afghanistan, Ankara mengatakan akan bergerak maju sesuai dengan itu sambil menjaga komunikasi dengan semua aktor terkait tetap terbuka.

Taliban mengatakan mereka menginginkan pengakuan internasional tetapi memperingatkan bahwa melemahnya pemerintah mereka akan mempengaruhi keamanan dan memicu eksodus migran yang lebih besar dari negara itu. Pejabat Taliban sebelumnya mencatat bahwa mereka ingin Turki memberikan bantuan dan dukungan kepada rakyat Afghanistan. Mereka meminta Turki menjadi negara pertama yang secara resmi mengakui pemerintahan baru di Afghanistan.

Anggota NATO Turki mempertahankan kedutaan besarnya di Afghanistan setelah negara-negara Barat menarik diri menyusul pengambilalihan Taliban dan telah mendesak negara-negara itu untuk meningkatkan keterlibatan. Pada saat yang sama, dikatakan hanya akan bekerja sepenuhnya dengan Taliban jika mereka membentuk pemerintahan yang lebih inklusif.

Ketegangan Timur Tengah

Mengenai ketegangan di Mediterania Timur, Akar juga mengatakan bahwa Turki selalu menanggapi Yunani mengikuti norma-norma diplomatik tentang masalah ini “meskipun segala macam tindakan Yunani yang tidak adil dan melanggar hukum.”

Menteri mengatakan Turki akan terus melindungi hak-hak Siprus Turki di Mediterania Timur.

“Kami bertekad dan mampu melindungi hak dan kepentingan kami serta TRNC (Republik Turki Siprus Utara),” katanya.

Ketegangan sekali lagi meningkat antara pemerintah Turki, Yunani dan Siprus Yunani atas perbatasan laut dan hak pengeboran di Mediterania Timur setelah beberapa bulan relatif tenang.

Turki, yang memiliki garis pantai benua terpanjang di Mediterania Timur, telah menolak klaim batas laut yang dibuat oleh anggota Uni Eropa Yunani dan pemerintah Siprus Yunani, menekankan bahwa klaim berlebihan ini melanggar hak kedaulatan Turki dan TRNC. Kedua belah pihak mengutip berbagai perjanjian dan perjanjian internasional berusia puluhan tahun untuk mendukung klaim teritorial mereka yang saling bertentangan.

Para pemimpin Turki telah berulang kali menekankan bahwa Ankara mendukung penyelesaian masalah luar biasa di kawasan itu melalui hukum internasional, hubungan bertetangga yang baik, dialog, dan negosiasi. Alih-alih memilih untuk menyelesaikan masalah dengan Ankara melalui dialog, Athena, dalam beberapa kesempatan, menolak untuk duduk di meja perundingan dan telah memilih untuk menggalang Brussel untuk mengambil sikap yang lebih keras terhadap Turki.

Perang melawan teror

Pasukan keamanan Turki telah melenyapkan 32.901 teroris di Turki, Irak, dan Suriah utara sejak 24 Juli 2015, menteri pertahanan juga mengatakan kepada Parlemen.

Akar mengatakan 2.426 teroris telah dimusnahkan tahun ini sejauh ini.

“Saya ingin menyatakan bahwa semua operasi yang dilakukan untuk keamanan negara dan bangsa kita dilakukan sesuai dengan hukum internasional, menghormati hak dan hukum Irak dan Suriah, dalam lingkup hak membela diri, dan hanya menargetkan elemen teroris di wilayah tersebut,” katanya.

Sejak 2016, Turki telah meluncurkan trio operasi anti-teror yang berhasil melintasi perbatasannya di Suriah utara untuk mencegah pembentukan koridor teror dan memungkinkan penyelesaian damai penduduk: Perisai Eufrat (2016), Ranting Zaitun (2018) dan Mata Air Perdamaian ( 2019).

Kelompok teroris PKK sering bersembunyi di Irak utara, tepat di seberang perbatasan selatan Turki, untuk merencanakan serangan teroris di Turki. Militer Turki secara teratur melakukan operasi lintas batas di Irak utara. Turki telah lama menekankan bahwa mereka tidak akan mentolerir ancaman teroris yang diajukan terhadap keamanan nasionalnya dan telah meminta para pejabat Irak untuk mengambil langkah-langkah yang diperlukan untuk melenyapkan kelompok teroris tersebut. Ankara sebelumnya mencatat bahwa jika langkah-langkah yang diharapkan tidak diambil, pihaknya tidak akan menghindar dari penargetan ancaman teroris.

Menyatakan bahwa mereka telah menyatakan di setiap tingkat bahwa “PKK sama dengan YPG” kepada rekan-rekan asing mereka, terutama AS, Akar mengatakan bahwa mereka bersikeras menuntut agar semua dukungan yang diberikan kepada teroris dihentikan.

‚ÄúTidak ada keraguan bahwa PKK setara dengan YPG. Bahkan, para pemimpin teroris sendiri secara terbuka mengakui di pers bahwa yang disebut komandan di Suriah sebelumnya telah mengambil bagian dalam barisan PKK. Juga, dalam audiensi yang diadakan di Senat AS, beberapa ahli menyatakan bahwa hubungan AS dengan YPG harus diakhiri. Akibatnya, kami bertekad untuk menyelamatkan bangsa kita yang mulia dari momok terorisme yang telah melanda selama 40 tahun. Satu-satunya target kami adalah teroris. Operasi kami akan berlanjut dengan tekad sampai teroris terakhir dilenyapkan.”

PKK adalah organisasi teroris yang ditunjuk di AS, Turki, dan Uni Eropa, dan dukungan Washington untuk afiliasinya di Suriah telah menjadi ketegangan besar dalam hubungan bilateral dengan Ankara.

AS terutama bermitra dengan YPG di timur laut Suriah dalam perjuangannya melawan kelompok teroris Daesh. Di sisi lain, Turki sangat menentang kehadiran YPG di Suriah utara. Ankara telah lama keberatan dengan dukungan AS untuk YPG, sebuah kelompok yang menimbulkan ancaman bagi Turki dan yang meneror masyarakat setempat, menghancurkan rumah mereka dan memaksa mereka untuk melarikan diri.

Dengan dalih memerangi Daesh, AS telah memberikan pelatihan militer dan memberikan banyak truk dukungan militer kepada YPG, terlepas dari masalah keamanan sekutu NATO-nya. Menggarisbawahi bahwa seseorang tidak dapat mendukung satu kelompok teroris untuk mengalahkan yang lain, Turki melakukan operasi kontraterorismenya sendiri, di mana ia telah berhasil menyingkirkan sejumlah besar teroris dari wilayah tersebut.

Newsletter Harian Sabah

Tetap up to date dengan apa yang terjadi di Turki, itu wilayah dan dunia.

Anda dapat berhenti berlangganan kapan saja. Dengan mendaftar, Anda menyetujui Ketentuan Penggunaan dan Kebijakan Privasi kami. Situs ini dilindungi oleh reCAPTCHA dan berlaku Kebijakan Privasi dan Persyaratan Layanan Google.

Posted By : result hk