Toyota menerima peringkat terburuk di antara pembuat mobil untuk upaya emisi
LIFE

Toyota menerima peringkat terburuk di antara pembuat mobil untuk upaya emisi

Toyota menerima peringkat terburuk di antara pembuat mobil untuk upaya emisi

KTT iklim COP26 telah mengeluarkan daftar Kamis yang telah menempatkan pembuat mobil Jepang Toyota bersama dengan perusahaan AS terakhir untuk upaya emisi karbon mereka di antara perusahaan mobil.

Kelompok kampanye memberi nilai “F minus minus” kepada Toyota dan perusahaan AS-Eropa Stellantis untuk upaya dekarbonisasi termasuk menghapus mesin yang membakar bahan bakar fosil yang menghangatkan planet demi kendaraan listrik.

Meminimalkan emisi karbon dalam rantai pasokan dan menggunakan kembali atau mengembangkan teknologi yang lebih ramah lingkungan untuk baterai mobil adalah beberapa faktor yang diperiksa dalam laporan yang membandingkan 10 pembuat mobil besar.

General Motors menerima peringkat paling buruk dengan C-grade, diikuti oleh D untuk Volkswagen dan D- untuk Renault.

Semua perusahaan lain, termasuk Ford, Honda dan Hyundai-Kia, diberi nilai F plus atau minus.

“Toyota, penjual mobil nomor satu dunia tahun lalu, adalah yang paling keras kepala dalam mempertahankan mesin pembakaran internal,” kata Ada Kong, manajer proyek senior kampanye industri otomotif di Greenpeace Asia Timur.

Raksasa Jepang itu juga “paling vokal dalam advokasi semacam itu, di dalam dan luar negeri,” kata Kong dalam sebuah pernyataan.

Toyota, yang merilis pendapatannya Kamis malam, mengatakan pada bulan September akan menginvestasikan 1,5 triliun yen ($ 13,2 miliar) dalam baterai untuk mobil listrik dan hibrida pada tahun 2030.

Itu menolak berkomentar sebelum publikasi laporan emisi, di mana Greenpeace mendesak para pembuat mobil untuk merangkul kendaraan listrik sepenuhnya.

“Beberapa perusahaan Jepang, seperti Toyota, yakin bahwa teknologi hybrid merupakan alternatif yang efektif untuk mesin pembakaran internal,” kata laporan itu.

“Namun, pengurangan emisi dunia nyata dan penghematan bahan bakar kendaraan hibrida tidak sebaik yang diharapkan,” katanya, mencatat bahwa hibrida plug-in hanya mengurangi emisi sekitar sepertiga, dibandingkan dengan mobil bensin atau diesel.

Penilaian itu dilakukan ketika para pemimpin dunia bertemu di Glasgow minggu ini sebagai bagian dari konferensi iklim COP26 – yang dianggap penting untuk kelangsungan Perjanjian Paris 2015, yang menetapkan tujuan membatasi pemanasan global hingga 1,5 derajat Celcius (2,7 derajat Fahrenheit).

Greenpeace mengatakan tidak satu pun dari 10 perusahaan mobil yang mengumumkan rencana untuk menghentikan mesin pembakaran sebelum 2035, yang akan membuat target 1,5 derajat “hampir tidak mungkin.”

Newsletter Harian Sabah

Tetap up to date dengan apa yang terjadi di Turki, itu wilayah dan dunia.

Anda dapat berhenti berlangganan kapan saja. Dengan mendaftar, Anda menyetujui Ketentuan Penggunaan dan Kebijakan Privasi kami. Situs ini dilindungi oleh reCAPTCHA dan berlaku Kebijakan Privasi dan Persyaratan Layanan Google.

Posted By : hongkong prize