Siprus Turki mengecam pernyataan ‘rasis’ anggota dewan Inggris, diskriminasi
POLITICS

Siprus Turki mengecam pernyataan ‘rasis’ anggota dewan Inggris, diskriminasi

Siprus Turki yang tinggal di Inggris mengkritik seorang anggota dewan dan mendesaknya untuk mengundurkan diri setelah dia menurunkan bendera Republik Turki Siprus Utara (TRNC) selama acara peringatan dan membuat “pernyataan rasis” terhadap komunitas tersebut.

Orang-orang Siprus Turki yang tinggal di London Borough of Waltham Forest, 17 mil (27 kilometer) timur laut London, mengatakan mereka diberi izin untuk mengibarkan bendera mereka di luar balai kota untuk memperingati ulang tahun ke-38 pendirian TRNC pada 15 November.

Tetapi beberapa jam setelah bendera TRNC dikibarkan, pemimpin dewan Grace Williams memutuskan untuk “mengisahkan Siprus Turki dengan melarang pengibaran bendera nasional mereka.”

Münevver Borova, anggota komunitas Siprus Turki di Inggris, mengatakan kepada Anadolu Agency (AA) bahwa bendera dikibarkan di tiang di luar balai kota selama upacara peringatan.

Dia mengatakan acara dimulai pukul 10:30, tetapi petugas tiba sekitar pukul 1 siang, menurunkan bendera, menyeretnya ke tanah dan membuangnya ke tempat sampah. “Saya minta bendera itu, tapi tidak diberikan kepada saya. Apa yang mereka lakukan, saya katakan, tidak sopan,” tambahnya.

Borova mengatakan dia tetap di aula sampai malam karena dia terikat kursi roda, dan meminta bendera untuk diserahkan kepadanya, tetapi tidak berhasil. “Ini adalah rasisme dan diskriminasi, dan pelanggaran hukum internasional,” katanya.

Kemudian, Williams dalam sebuah pernyataan meminta maaf kepada Siprus Yunani, dengan mengatakan: “Dewan Hutan Waltham meminta maaf atas pelanggaran yang disebabkan oleh pengibaran bendera Siprus Utara.” Dia membenarkan penghapusan bendera dengan mengutip penolakan Inggris untuk mengakui TRNC.

Siprus Turki, bagaimanapun, telah memulai kampanye menyerukan pengunduran dirinya.

Menurut petisi di Change.org, “Cllr Williams pada dasarnya menyerah pada keluhan oleh sekelompok kecil rasis anti-Turki-hampir semuanya dari luar wilayah kami.”

Dikatakan bahwa karena intervensinya, dewan menghapus bendera TRNC “beberapa jam setelah dikibarkan alih-alih membiarkannya terbang dari ‘fajar ke senja.'”

Petisi tersebut menuduh bahwa Dewan Hutan Waltham selama bertahun-tahun mengizinkan upacara pengibaran bendera serupa untuk Tibet, yang juga tidak diakui oleh Inggris. “Tidak dapat diterima untuk mendiskriminasi dengan cara ini,” katanya.

Dikatakan bahwa permintaan maaf kepada Siprus Yunani “menempatkan perasaan Siprus Yunani di atas Siprus Turki, sekaligus menjelek-jelekkan seluruh komunitas etnis.”

“Sentimen rasis dan Islamofobia yang vulgar seperti itu tidak pantas bagi siapa pun di jabatan publik dan posisi Cllr Williams sekarang tidak dapat dipertahankan,” katanya. “Kami meminta Cllr Williams untuk segera mengundurkan diri dan jika tidak, rekan-rekan anggota dewannya mencopotnya dari jabatannya.”

Masyarakat juga menuntut dewan untuk mengeluarkan permintaan maaf “kepada ribuan penduduk di wilayah asal Siprus Turki.”

Siprus telah terperosok dalam perselisihan selama puluhan tahun antara Yunani dan Siprus Turki, meskipun ada serangkaian upaya diplomatik oleh PBB untuk mencapai penyelesaian yang komprehensif.

Serangan etnis yang dimulai pada awal 1960-an memaksa Siprus Turki untuk mundur ke daerah-daerah kantong demi keselamatan mereka.

Pada tahun 1974, kudeta Siprus Yunani yang bertujuan untuk aneksasi Yunani menyebabkan intervensi militer Turki sebagai kekuatan penjamin untuk melindungi Siprus Turki dari penganiayaan dan kekerasan. TRNC didirikan pada tahun 1983.

Ini telah melihat proses perdamaian on-dan-off dalam beberapa tahun terakhir, termasuk inisiatif 2017 yang gagal di Swiss di bawah naungan negara-negara penjamin Turki, Yunani dan Inggris.

Pemerintah Siprus Yunani memasuki Uni Eropa pada tahun 2004, tahun yang sama ketika Siprus Yunani menggagalkan rencana Annan PBB untuk mengakhiri perselisihan selama beberapa dekade.

Newsletter Harian Sabah

Tetap up to date dengan apa yang terjadi di Turki, itu wilayah dan dunia.

Anda dapat berhenti berlangganan kapan saja. Dengan mendaftar, Anda menyetujui Ketentuan Penggunaan dan Kebijakan Privasi kami. Situs ini dilindungi oleh reCAPTCHA dan berlaku Kebijakan Privasi dan Persyaratan Layanan Google.

Posted By : result hk