Peran timbal balik dalam negosiasi perdamaian Azerbaijan-Armenia
OPINION

Peran timbal balik dalam negosiasi perdamaian Azerbaijan-Armenia

Peran timbal balik dalam negosiasi perdamaian Azerbaijan-Armenia

Timbal balik memainkan peran mendasar dalam membentuk hubungan internasional, terutama dalam konteks hukum internasional. Dalam hubungan internasional, timbal balik adalah prinsip dimana suatu negara memberikan manfaat dan hak kepada negara lain hanya jika negara lain memberikannya perlakuan yang sama. Interpretasinya adalah bahwa suatu negara dapat menolak perlakuan tertentu terhadap negara lain jika negara tersebut menolak untuk mengambil sikap yang sama. Hukum internasional, dalam pengertian ini, ada karena tidak ada otoritas hukum menyeluruh dengan yurisdiksi wajib untuk menegakkan perjanjian.

Negara mendasarkan keputusan mereka pada timbal balik ketika mengadakan perjanjian dan perjanjian, termasuk pertukaran bantuan dan perlakuan yang adil, perilaku yang seragam, dan pemenuhan kewajiban internasional.

Neoliberal menganggap timbal balik sebagai dasar kerjasama melawan anarki yang timbul dari tidak adanya otoritas pusat dalam hubungan antar negara. Pemikir neoliberal Amerika Robert Keohane menggarisbawahi pentingnya timbal balik dalam kolaborasi negara. Timbal balik sering juga disebut sebagai standar perilaku yang tepat yang dapat menghasilkan kerja sama di antara negara-negara berdaulat. Dalam terminologi ilmuwan politik Amerika Robert Axelrod, timbal balik adalah strategi tit-for-tat. Strategi semacam itu memungkinkan kolaborasi dalam keadaan alami tanpa wewenang untuk menegakkan perjanjian.

Harus ditekankan bahwa, dalam sebagian besar teori hubungan internasional, timbal balik dianggap sebagai instrumen untuk mencapai pengembangan hubungan saling percaya dan kewajiban timbal balik jangka panjang dan merupakan insentif untuk kepatuhan terhadap standar internasional. Demikian pula, itu dianggap sebagai prinsip dasar interaksi negara untuk mengelola krisis secara efektif.

Konsep timbal balik, yang telah memainkan peran penting dalam menghasilkan kerja sama dan penyelesaian konflik antar negara, dapat membantu tercapainya kesepakatan antara Azerbaijan dan Armenia.

Terlepas dari negosiasi perdamaian yang sedang berlangsung antara Azerbaijan dan Armenia selama dua tahun terakhir, belum ada kesepakatan yang ditandatangani. Tentu saja, dasarnya adalah bahwa kedua negara berbeda dalam banyak hal. Namun demikian, penandatanganan perjanjian dapat memberikan peluang kerja sama baru di kawasan, sedangkan tidak menandatangani perjanjian dapat menyebabkan perang. Oleh karena itu, cara-cara penandatanganan harus dicari.

Jika prinsip timbal balik diterapkan dalam penyelesaian masalah ini, para pihak dapat mencapai kesepakatan dengan cepat. Dalam pernyataan terbarunya, Presiden Azerbaijan Ilham Aliyev juga mengacu pada prinsip tersebut dan membahas kemungkinan penyelesaian masalah dengan cara tersebut. Apalagi, misalkan kita memperhatikan perbedaan pendapat antara kedua negara. Dalam hal ini dapat dikatakan bahwa penerapan pendekatan timbal balik akan mempercepat proses kesepakatan damai.

usulan Azerbaijan

Tahun lalu, pada Februari 2022, Azerbaijan mengajukan proposal lima poin yang akan menjadi dasar perjanjian damai. Ringkasnya, kelima poin dalam proposal ini memuat prinsip resiprositas.

Namun, meskipun Armenia pada prinsipnya menerima mereka secara umum, ada perbedaan pendapat tentang tiga masalah.

Pertama, pihak Armenia menuntut hak dan keamanan khusus dalam kerangka penjamin internasional bagi warga Armenia yang tinggal di Zona Ekonomi Karabakh (KEZ) Azerbaijan dan ingin ini dimasukkan dalam perjanjian. Kedua, Azerbaijan juga menuntut agar rakyat Azerbaijan yang diusir secara paksa dari Armenia pada tahun 1988-1990 kembali ke tanah mereka dan agar Armenia memberi mereka hak dan jaminan keamanan yang sama. Singkatnya, orang Azerbaijan bisa hidup dengan cara yang sama seperti orang Armenia yang tinggal di Azerbaijan.

Perdana Menteri Armenia Nikol Pashinian mengakui dalam pernyataannya bahwa orang Azerbaijan tinggal di Armenia hingga 1988-1990. Jumlah yang diberikan untuk orang buangan ini bervariasi antara sekitar 250.000. Dengan demikian, jika Armenia dapat memberikan hak asasi manusia dan hak keamanan yang sama yang dituntut dari Azerbaijan bagi orang Armenia yang tinggal di KEZ kepada orang Azerbaijan yang kembali ke rumahnya di Armenia, maka komunitas etnis yang tinggal di kedua negara tersebut dapat memiliki status yang sama. Ini berarti negara-negara harus membalas sama untuk komunitas etnis mereka.

Kedua, sementara pihak Armenia tidak menginginkan titik kontrol Azerbaijan di jalan Lachin antara KEZ dan Armenia, pihak Armenia bermaksud untuk menetapkan kontrolnya di koridor Zangezur antara wilayah utama Azerbaijan dan Daerah Otonomi Nakhchivan. Menyusul Pernyataan Trilateral 9 November 2020, kedua negara harus menyediakan arus orang dan barang tanpa hambatan melalui jalan Zangezur dan Lachin untuk tujuan kemanusiaan dan komersial. Namun, sementara Armenia menggunakan jalan Lachin tanpa halangan untuk waktu yang lama, jalur Zangezur tidak dibuka untuk penggunaan Azerbaijan, dengan alasan berbagai alasan, termasuk tidak adanya istilah “koridor” dalam pernyataan tersebut. Terakhir, Presiden Ilham Aliyev menyarankan agar kedua belah pihak menempatkan pos pemeriksaan di jalan Zangezur dan Lachin. Ini bisa menjadi solusi untuk masalah kedua belah pihak.

Ketiga, meskipun Armenia mengklaim bahwa wilayah tertentu di wilayahnya “diduduki” oleh Azerbaijan, ia tidak menerima bahwa delapan desa Azerbaijan masih berada di bawah pendudukan Armenia. Kedua belah pihak dapat mencapai kesepakatan tentang masalah ini dalam kerangka prinsip timbal balik.

Dengan berpegang pada prinsip timbal balik, para pihak dapat mencapai hasil yang lebih akurat dan adil melalui negosiasi bersama. Jika tidak, kepentingan pihak ketiga akan dimasukkan dalam pembicaraan, dan kemungkinan kesepakatan menjadi semakin kecil. Dalam hal ini, sementara Washington dan Brussel mendukung normalisasi hubungan Azerbaijan-Armenia melalui negosiasi bilateral, Moskow hanya mendukung kesepakatan perdamaian akhir melalui mediasi, yang menghasilkan jalan buntu daripada resolusi.

Buletin Harian Sabah

Tetap up to date dengan apa yang terjadi di Turki, wilayahnya dan dunia.


Anda dapat berhenti berlangganan kapan saja. Dengan mendaftar, Anda menyetujui Ketentuan Penggunaan dan Kebijakan Privasi kami. Situs ini dilindungi oleh reCAPTCHA dan berlaku Kebijakan Privasi dan Persyaratan Layanan Google.

Singapore Pools saat ini adalah penghasil dt sgp paling akurat. Pengeluaran Singapore diperoleh didalam undian segera bersama langkah mengundi dengan bola jatuh. Bola jatuh SGP dapat diamati langsung di situs web Singaporepools sepanjang pengundian. Pukul 17:45 WIB togel SGP terupdate. DT sgp asli saat ini dapat dilihat terhadap hari senin, rabu, kamis, sabtu dan minggu.

Singapore Pools adalah penyedia resmi knowledge Singapore. Tentu saja, prospek untuk memodifikasi sidney terkecuali negara itu jadi tuan tempat tinggal pertandingan kecil. Togel Singapore Pools hari ini adalah Togel Online yang merupakan permainan yang amat menguntungkan.

Permainan togel singapore sanggup terlampau untung bagi para pemain togel yang bermain secara online. Togel di Singapore adalah permainan yang dimainkan tiap tiap hari. Pada hari Selasa dan Jumat, pasar bakal ditutup. togel sdy hari ini benar-benar beruntung karena hanya memakai empat angka. Jika Anda pakai angka empat digit, Anda memiliki kesempatan lebih tinggi untuk menang. Taruhan Togel Singapore, tidak seperti Singapore Pools, bermain game menggunakan angka 4 digit daripada angka 6 digit.

Anda tidak diharuskan untuk memperkirakan angka 6 digit, yang lebih sulit. Jika Anda bermain togel online 4d, Anda sanggup memainkan pasar Singapore dengan lebih mudah dan menguntungkan. Dengan permainan Togel SGP, pemain togel saat ini bisa meraih pendapatan lebih konsisten.