Dari Liszt ke Pengadilan Ottoman: Sejarah bangkit kembali di Klub Teutonia Istanbul
ARTS

Dari Liszt ke Pengadilan Ottoman: Sejarah bangkit kembali di Klub Teutonia Istanbul

Dari Liszt ke Pengadilan Ottoman: Sejarah bangkit kembali di Klub Teutonia Istanbul

Suatu hari yang benar-benar luar biasa terjadi di Istanbul pada tanggal 10 Juni seolah-olah alam semesta berkonspirasi untuk menjalin bersama permadani peristiwa yang menawan. Di tengah latar belakang yang memesona, harmoni para Vampir Hollywood, yang menampilkan Johnny Depp yang penuh teka-teki, bergema di udara. Bersamaan dengan itu, gema UEFA Champions League memenuhi kota, memicu semangat para pecinta sepak bola.

Namun, di tengah konvergensi yang luar biasa ini, kejadian luar biasa lainnya terungkap, secara singkat melampaui batas-batas realitas dan membawa saya ke masa lampau di Beyoğlu abad ke-19.

Itu adalah malam yang dipenuhi dengan esensi keanggunan dan penghormatan budaya, di mana Pusat Kebudayaan Hongaria Istanbul Liszt Institute, Orient-Institut Istanbul, dan Universitas Sabahattin Zaim mengatur serangkaian acara untuk memperingati komposer Hongaria legendaris, Franz (Ferenc) Liszt , dan musisi istana Ottoman yang termasyhur, Geza Hegyei. Pembukaan akbar berlangsung di dalam gedung Orient-Institut yang baru dipugar, terletak di jantung gedung “Club Teutonia” asli Galata, dibuat dengan cermat untuk meniru masa lalu yang mempesona.

Serial “In the Footsteps of Franz Liszt” mengeksplorasi dampak kunjungan dan konser pianis, komposer, dan konduktor Hungaria Franz Liszt ke Kekaisaran Ottoman 176 tahun lalu. Itu juga menggali sejarah musik istana Ottoman dari perspektif budaya yang berbeda.

Potret Franz Liszt yang digambar oleh Abdulmejid II, Istanbul, Türkiye, 10 Juni 2023. (Foto milik Pusat Kebudayaan Hongaria Institut Liszt Istanbul)

Potret Franz Liszt yang digambar oleh Abdulmejid II, Istanbul, Türkiye, 10 Juni 2023. (Foto milik Pusat Kebudayaan Hongaria Institut Liszt Istanbul)

Sultan Abdülmecid I, Liszt

Sultan Abdülmecid I, seperti ayahnya dan pendahulunya Sultan Mahmud II, adalah pencinta musik dan seni Barat. Dia sangat senang memelihara telinganya dengan melodi warna-warni dan sifat polifonik musik klasik, yang melampaui aspek monotonnya. Itulah mengapa dia benar-benar menikmati setiap momen mendengarkan Franz Liszt, salah satu komposer dan pianis terhebat dalam sejarah musik klasik, dan memelopori konsep keahlian dalam permainan piano.

Juga diketahui bahwa Franz Liszt sangat mengagumi budaya Turki dan dia mengunjungi Istanbul untuk pertama kalinya pada tahun 1847. Berharap untuk bertemu dengan sultan, dia ingin memperkenalkan musiknya kepada Ottoman. Liszt disambut di Istanbul oleh Baran Resta, kepala penerjemah Sultan Abdülmecid I.

Untuk waktu yang dihabiskan di Istanbul, Liszt menulis dalam sebuah surat kepada Countess Marie d’Agoult di mana dia mengatakan bahwa sultan sangat murah hati kepadanya dan dia terkejut bahwa sultan telah mendengar tentang dia.

Setelah lima minggu dihabiskan di Istanbul dan melakukan berbagai konser di rumah-rumah mewah Istanbul yang terkenal, Sultan Abdülmecid I mengucapkan selamat tinggal kepada Franz Liszt dengan hadiah-hadiah berharga, mengakui kekagumannya pada komposer, pianis, dan pendidik musik.

Untuk menghidupkan pengaruh besar yang ditinggalkan oleh kejeniusan musik Liszt, pameran di Club Teutonia menyertakan potret Franz Liszt yang mempesona yang digambar oleh Abdulmejid II, khalifah Ottoman terakhir yang melukis potret musisi tercinta lainnya seperti Richard Wagner, Johannes Brahms, Ludwig van Beethoven , Frederic Chopin, dan Wolfgang Amadeus Mozart.

Murid Liszt: Geza Hegyei

Musisi Hongaria legendaris Franz Liszt memiliki hubungan jangka panjang dengan Kekaisaran Ottoman. Mengikuti jejaknya, para musisi yang datang ke negeri ini dan menetap di sini membangun tradisi yang mengakar di institusi musik. Peran mereka di institusi ini, siswa yang mereka latih, repertoar yang mereka bawakan, dan komposisi mereka semuanya berkontribusi pada pembentukan warisan musik yang langgeng. Tradisi ini akhirnya menjelma menjadi sekolah yang berlanjut selama era Republik.

Salah satu perwakilan dari tradisi Liszt dan kehadirannya di Istanbul adalah muridnya dan musisi Istana Ottoman Geza Hegyei. Dipersembahkan sebagai bagian dari rangkaian acara, buku berjudul “Seorang Pianis Hungaria di Pengadilan Ottoman: Geza Hegyei” memberikan perspektif sejarah tentang kontribusi musisi dari Kekaisaran Ottoman ke Republik Türkiye, sekaligus memberikan kesaksian yang signifikan. zaman.

Buku tersebut mengeksplorasi kedatangan Hegyei di Istanbul dan pilihannya untuk melanjutkan karirnya di sana, menyoroti representasi tradisi Liszt di Istanbul dari generasi ke generasi melalui karyanya dan murid-murid yang diasuhnya. Tujuan dari buku ini adalah untuk menganalisis biografi Hegyei dan menjelaskan aspek-aspek periode sejarah yang terlewatkan melalui analisis data yang diperoleh dari kehidupan dan pekerjaannya.

Dari kiri ke kanan, direktur Pusat Kebudayaan Hongaria Institut Liszt Istanbul Gabor Fodor, ketua Asosiasi Amal & Budaya Teutonia dan wakil presiden Orient-Institut Istanbul berpose di depan plakat Geza Hegyei, Istanbul, Türkiye, 10 Juni 2023. (Foto milik Pusat Kebudayaan Hungaria Istanbul Liszt Institute)

Dari kiri ke kanan, direktur Pusat Kebudayaan Hongaria Institut Liszt Istanbul Gabor Fodor, ketua Asosiasi Amal & Budaya Teutonia dan wakil presiden Orient-Institut Istanbul berpose di depan plakat Geza Hegyei, Istanbul, Türkiye, 10 Juni 2023. (Foto milik Pusat Kebudayaan Hungaria Istanbul Liszt Institute)

Club Teutonia, plakat Hegyei

Didirikan pada tahun 1847 oleh pemukim Jerman di Istanbul untuk membina hubungan sosial dan budaya sambil melestarikan tradisi Jerman, Club Teutonia dengan bangga berdiri sebagai asosiasi aktif tertua dari koloni Jerman di kota saat ini.

Pengaruh Jerman yang berkembang di Kesultanan Utsmaniyah selama pertengahan abad ke-19 mendorong keinginan untuk modernisasi dan Eropanisasi, menghasilkan perkembangan yang signifikan seperti pembangunan Kereta Api Bagdad dan kunjungan dari Kaiser Wilhelm dan Kaiser Franz, bersamaan dengan pendirian Timur. Bank.

Untuk ini, panggung Klub Teutonia menjadi tempat budaya terkemuka di Istanbul dari tahun 1880-an hingga 1930-an, dengan asosiasi awalnya menyewa sebuah rumah bernama “College Filippo” dan kemudian membeli sebidang tanah di Jalan Galip Dede untuk rumah baru. , yang sayangnya terbakar pada tahun 1895. Teutonia menjadi pusat komunitas berbahasa Jerman yang berkembang pesat di Istanbul, menjadi tuan rumah latihan teater, sesi menyanyi, ceramah, bola besar, dan berbagai perayaan, menarik anggota terhormat termasuk pihak berwenang, pedagang, dan pendidik, sampai akhir Perang Dunia I.

Untuk memberikan penghormatan kepada Hegyei, yang perjalanan artistiknya di Istanbul terbang di panggung terhormat Klub Teutonia, peringatan bangunan bersejarah ini dan upaya restorasi yang sedang berlangsung memiliki makna yang sangat penting. Oleh karena itu, untuk menghormati Hegyei, Gabor Fodor, direktur Pusat Kebudayaan Hungaria, dan Erald Pauw, Presiden Asosiasi Teutonia, bersama-sama meluncurkan plakat khusus yang didedikasikan untuk Hegyei, disertai dengan pameran yang menggambarkan kehidupannya yang luar biasa dalam konser klub. aula. Gerakan tulus ini merayakan warisan Hegyei dan semakin memperkaya warisan budaya Klub Teutonia.

Pianis Hongaria terkenal Janos Balazs tampil selama acara, Istanbul, Türkiye, 10 Juni 2023. (Foto milik Pusat Kebudayaan Hongaria Institut Liszt Istanbul)

Pianis Hongaria terkenal Janos Balazs tampil selama acara, Istanbul, Türkiye, 10 Juni 2023. (Foto milik Pusat Kebudayaan Hongaria Institut Liszt Istanbul)

Konser oleh Janos Balazs

Di akhir pembukaan pameran dan sesi ceramah, Janos Balazs, salah satu pianis Hongaria terkemuka dan peraih penghargaan, menerima tepuk tangan meriah dari penonton dengan konser yang didedikasikan untuk Hegyei dan musisi Hongaria lainnya, György Cziffra.

Tampil di piano vintage yang telah direstorasi berusia 100 tahun, Balazs juga memainkan pawai Hegyei, “Marche de l’Independance National a Ghazi Moustafa Kemal Pacha (Atatürk)” yang didedikasikan untuk Mustafa Kemal Atatürk, pendiri Republik Türkiye, disusun oleh Hegye.

Kata-kata Atatürk, “Saya adalah pengagum tulus bangsa Hongaria, yang kualitas spiritual dan intelektualnya sangat saya hargai. Saya tidak akan menyia-nyiakan upaya untuk lebih memperkuat persahabatan berusia seabad antara negara kita,” masih merupakan bukti ikatan yang kuat antara kedua negara ini yang masih ada di peringatan seratus tahun Republik Türkiye.

Balazs juga menyebutkan bahwa konser pianonya mulai dari Beethoven hingga Wagner, dan Strauss hingga Ponce, dirancang sesuai dengan pilihan yang dimainkan Liszt untuk Sultan Abdülmecid I.

Singapore Pools sekarang adalah penghasil dt sgp paling akurat. Hongkong Pools diperoleh didalam undian segera bersama langkah mengundi bersama bola jatuh. Bola jatuh SGP dapat dilihat segera di web site website Singaporepools selama pengundian. Pukul 17:45 WIB togel SGP terupdate. DT sgp asli sekarang dapat dicermati terhadap hari senin, rabu, kamis, sabtu dan minggu.

Singapore Pools adalah penyedia resmi data Singapore. Tentu saja, prospek untuk memodifikasi keluaran sgp kecuali negara itu menjadi tuan tempat tinggal pertandingan kecil. Togel Singapore Pools hari ini adalah Togel Online yang merupakan permainan yang amat menguntungkan.

Permainan togel singapore mampu benar-benar untungkan bagi para pemain togel yang bermain secara online. Togel di Singapore adalah permainan yang dimainkan tiap-tiap hari. Pada hari Selasa dan Jumat, pasar dapat ditutup. hk toto benar-benar untungkan karena hanya pakai empat angka. Jika Anda menggunakan angka empat digit, Anda mempunyai kesempatan lebih tinggi untuk menang. Taruhan Togel Singapore, tidak seperti Singapore Pools, bermain game menggunakan angka 4 digit daripada angka 6 digit.

Anda tidak diharuskan untuk memperkirakan angka 6 digit, yang lebih sulit. Jika Anda bermain togel online 4d, Anda dapat memainkan pasar Singapore bersama lebih gampang dan menguntungkan. Dengan permainan Togel SGP, pemain togel sekarang sanggup mendapatkan penghasilan lebih konsisten.