Bank of Japan mempertahankan sikap kebijakan yang mudah di tengah guncangan inflasi
BUSINESS

Bank of Japan mempertahankan sikap kebijakan yang mudah di tengah guncangan inflasi

Bank of Japan mempertahankan sikap kebijakan yang mudah di tengah guncangan inflasi

Bank of Japan (BOJ) mempertahankan kebijakan pelonggaran moneter pada hari Jumat di tengah guncangan inflasi dan dampak parah dari perang Rusia-Ukraina terhadap ekonomi global.

Tidak seperti bank sentral besar lainnya seperti Federal Reserve Amerika Serikat (Fed) dan Bank of England, yang bergeser ke kebijakan yang lebih ketat dan menaikkan suku bunga, BOJ tidak mengubah kebijakan moneternya, menjaga suku bunga tidak berubah di minus 0,1%.

Bank sentral Jepang juga berencana untuk terus membeli obligasi pemerintah Jepang tanpa batas dan ekuitas senilai hingga 12 triliun yen ($ 101 miliar) per tahun.

“Ekonomi Jepang telah meningkat sebagai tren, meskipun beberapa kelemahan terlihat sebagian, terutama karena dampak COVID-19,” kata BOJ dalam sebuah pernyataan.

Ia juga mengakui bahwa di tengah invasi Rusia ke Ukraina, pasar keuangan dan modal global bergejolak, harga komoditas seperti minyak mentah telah meningkat secara signifikan “dan perkembangan di masa depan memerlukan perhatian.”

Inflasi grosir Jepang mencapai 9,3% pada Februari, tertinggi dalam 41 tahun. Inflasi konsumen juga diproyeksikan naik di atas 2% setelah April. Bank menargetkan untuk mencapai target stabilitas harga sebesar 2%.

Newsletter Harian Sabah

Tetap up to date dengan apa yang terjadi di Turki, itu wilayah dan dunia.

Anda dapat berhenti berlangganan kapan saja. Dengan mendaftar, Anda menyetujui Ketentuan Penggunaan dan Kebijakan Privasi kami. Situs ini dilindungi oleh reCAPTCHA dan berlaku Kebijakan Privasi dan Persyaratan Layanan Google.

Posted By : togel hongkonģ hari ini