4 tewas setelah kecelakaan yang melibatkan migran ilegal di Turki
TURKEY

4 tewas setelah kecelakaan yang melibatkan migran ilegal di Turki

Empat orang tewas dan 23 lainnya luka-luka ketika sebuah van yang membawa migran ilegal jatuh di Turki timur Senin pagi. Semua korban adalah migran ilegal yang kewarganegaraannya tidak diketahui, sementara pengemudi juga termasuk di antara yang terluka.

Kecelakaan di Adilcevaz, sebuah distrik di provinsi Bitlis timur, terjadi ketika pengemudi diduga mencoba melarikan diri dari pasukan keamanan di sebuah pos pemeriksaan dan menabrak tumpukan tanah, menyebabkan van terbalik.

Media melaporkan bahwa ada 26 migran ilegal di dalam van, yang memiliki kapasitas 12 penumpang. Pasukan keamanan juga menahan dua tersangka di dalam mobil yang “mengawal” van tersebut. Para tersangka itulah yang menyuruh pengemudi untuk mengambil rute alternatif saat melihat pos pemeriksaan.

Para korban dipindahkan ke rumah sakit terdekat, sementara penyelidikan sedang berlangsung atas insiden tersebut.

Adilcevaz terletak di wilayah di mana migrasi ilegal telah menjadi masalah yang sedang berlangsung melalui perbatasan Turki dengan Iran. Meskipun tidak terletak di perbatasan seperti provinsi tetangganya Van, Bitlis memiliki cukup banyak migran ilegal, sebagian besar dari negara-negara Asia, terutama dari Afghanistan. Seperti di Van, para migran menggunakan Bitlis sebagai pintu gerbang ke provinsi lain di barat Turki dan dalam banyak kasus, mereka berusaha menyeberang ke negara-negara Eropa melalui perbatasan barat negara itu, melalui laut atau darat.

Insiden mematikan yang melibatkan para migran lebih jarang terjadi di wilayah tersebut dibandingkan dengan perjalanan fatal ke Yunani melalui Laut Aegea dengan sampan dari pantai Turki. Namun, pada tahun 2020, 61 migran tewas ketika sebuah kapal yang membawa mereka tenggelam di Danau Van, yang juga merupakan pesisir pantai Adilcevaz.

Turki baru-baru ini mengalami peningkatan pengungsi, terutama dari Afghanistan. Kekhawatiran telah meningkat atas kemungkinan lonjakan migran dari Afghanistan karena penarikan Amerika Serikat dari negara itu setelah dua dekade.

Dalam lingkup memerangi migrasi tidak teratur, tembok beton sepanjang 243 kilometer (151 mil), di atasnya dengan kawat berduri dan dikelilingi oleh parit, sedang didirikan di sepanjang perbatasan 534 kilometer Turki dengan Iran. Turki bukan satu-satunya negara yang memasang penghalang. Tetangganya Yunani telah menyelesaikan pagar 40 kilometer dan sistem pengawasan untuk mencegah migran yang masih berhasil memasuki Turki dan mencoba mencapai Uni Eropa.

Pihak berwenang mengatakan ada 182.000 migran Afghanistan yang terdaftar di Turki dan sekitar 120.000 yang tidak terdaftar. Dalam pidatonya tahun lalu, Presiden Recep Tayyip Erdo─čan mendesak negara-negara Eropa untuk bertanggung jawab atas masuknya pendatang baru, memperingatkan bahwa Turki tidak berniat menjadi “unit penyimpanan migran Eropa.”

Newsletter Harian Sabah

Tetap up to date dengan apa yang terjadi di Turki, itu wilayah dan dunia.

Anda dapat berhenti berlangganan kapan saja. Dengan mendaftar, Anda menyetujui Ketentuan Penggunaan dan Kebijakan Privasi kami. Situs ini dilindungi oleh reCAPTCHA dan berlaku Kebijakan Privasi dan Persyaratan Layanan Google.

Posted By : data hk 2021