Biorefinery karbon negatif pertama di Eropa dibuka di Istanbul
LIFE

Biorefinery karbon negatif pertama di Eropa dibuka di Istanbul

Para menteri dan pejabat Uni Eropa meresmikan biorefinery di Istanbul pada hari Jumat. Fasilitas, yang akan mengubah ganggang menjadi bahan bakar jet, disebut-sebut sebagai biorefinery karbon negatif pertama dan satu-satunya di Eropa dan didukung oleh Uni Eropa.

Melalui fasilitas tersebut, Turki bertujuan untuk memangkas penggunaan sumber daya berbasis fosil dan tidak terbarukan untuk kebutuhan energi pada saat krisis iklim.

Dibangun di dalam kampus Universitas Boğaziçi yang bergengsi, kilang ini merupakan bagian dari proyek Integrated Biorefinery Concept for Bioeconomy Driven Development (INDEPENDENT) yang mencari pengembangan teknologi dan produksi yang inovatif dan ramah lingkungan. Terbentang di ruang penelitian dan pengembangan seluas 2.500 meter persegi (27.000 kaki persegi) di dalam kampus, kilang menggunakan ganggang yang tumbuh di reaktor dan kolam untuk memproduksi biofuel, suplemen makanan, pakan ternak, dan pupuk hayati organik.

Proyek INDEPENDENT memiliki anggaran 6 juta euro ($6,8 juta) dan Uni Eropa mencakup 85% dari proyek, menurut Anadolu Agency (AA), sementara sisanya ditanggung oleh Kementerian Perindustrian dan Teknologi di bawah Sektor Kompetitifnya Program. Program, yang dibiayai bersama oleh Turki dan Uni Eropa, melibatkan dukungan untuk pembangunan ekonomi melalui pemberdayaan infrastruktur penelitian dan pengembangan serta usaha kecil dan menengah (UKM).

Alga lebih dikenal oleh masyarakat Turki sebagai sumber ingus laut yang terkenal atau lendir laut yang menutupi Laut Marmara tahun lalu. Namun manfaatnya antara lain berfungsi sebagai sumber energi alternatif dan pupuk serta bagian dari komponen kimia yang banyak digunakan oleh beberapa industri.

Berbicara pada upacara peresmian, Menteri Perindustrian dan Teknologi Mustafa Varank mengatakan fasilitas tersebut akan memproduksi banyak produk yang dibutuhkan Turki dan bahwa biofuel yang berasal dari kilang akan digunakan untuk pesawat, sehingga membatasi ketergantungan pada impor energi serta emisi karbon. .

“Beralih ke struktur di mana semua sumber daya, terutama energi, digunakan secara efisien, limbah diminimalkan dan didaur ulang dan tidak ada jejak karbon adalah suatu keharusan bagi kami. Kami menunjukkan tekad kami di jalan ini dengan meratifikasi Perjanjian Paris. Demikian pula, kami membuat semua persiapan untuk mematuhi Kesepakatan Hijau Eropa, ”kata Varank.

Biorefinery menonjol sebagai fasilitas yang sepenuhnya mengandalkan tenaga angin untuk kebutuhan listrik. Varank mengatakan akan berfungsi sebagai pusat penting di dunia dalam bioteknologi alga.

Menteri menyoroti bahwa biofuel adalah alternatif serius bagi Turki, yang bergantung pada impor energi. “Pekerjaan sedang berlangsung untuk penggunaan biofuel yang diproduksi di sini oleh Turkish Airlines (THY). Kami ingin THY melakukan penerbangan pertamanya menggunakan biofuel dari sini sebelum akhir 2022,” katanya.

Newsletter Harian Sabah

Tetap up to date dengan apa yang terjadi di Turki, itu wilayah dan dunia.

Anda dapat berhenti berlangganan kapan saja. Dengan mendaftar, Anda menyetujui Ketentuan Penggunaan dan Kebijakan Privasi kami. Situs ini dilindungi oleh reCAPTCHA dan berlaku Kebijakan Privasi dan Persyaratan Layanan Google.

Posted By : hongkong prize